Friday, February 06, 2015

IMARAH MASJID


 IMARAH MASJID
DOODLE DAN BENGKEL KARTUN
17 JAMADILAWAL 1436H - 07 FEBRUARI 2015


Penah dengar dan tengok lukisan DOODLE?
Tak penah? Guapun tak penah dengar masa belum penah dengar dulu. Biasa la tu.
Hari tu, bulan lepas, gua dijemput untuk melukis lukisan doodle dalam
program Imarah Masjid anjuran Karya Bestari dan majalah I terbitan Kumpulan Media Karangkraf kat Masjid Bukit Indah Ampang pada hari kedua program (10 Januari 2015) bersama beberapa orang sahabat yang pernah dan kali pertama lukis doodle cam gua. " lu penah lukis doodle ke?" Ujar gua pada Amin Landak. " Err... tak pernah. Ni kali pertama nak buat. Heee...", ujar beliau. Terbaik!

Kali pertama lukis doodle. Ingatkan atas kertas biasa, rupanya atas plywood yang dah siap dicat dan disediakan dalam perkarangan masjid. Anggaran plywood saiz 10 x 4 kaki yang perlu dilukis oleh seorang pelukis. Lukis la apapun yang ada mesej kebaikan. Plywood putih sebelum didoodlekan.

 Dari mula dapat tugasan ni gua fikir nate beghuk gilo apa doodle ni ya. Apa yang gua nak lukis? Google tengok apa doodle, macam mana rupa ilustrasi doodle. Bila dah tengok contoh yang ada, "kalo cam ni gua dah lukis stail/genre doodle lama dah rupanya!" tegas gua pada diri sendiri.  Hanya tak tahu namanya doodle. Senang saja lukis doodle ni rupanya. Pusing sana, cilok sini, tarik sana dan ulang-ulang balik lukis objek yang sama. Hahaa!

 Tanpa kita sedar, masa bengayut kat tipon dengan awek, ada plak pen dan kertas, tangan mula melakar/menconteng garisan bulat-bulat atau gambo bunga, kuda, beruk, pisau, peluru, kuih samprit, awan larat, bangunan atau apa saja, itulah doodle! Doodle gak tercipta masa kita bosan tahap beruk masa cikgu mengajar dalam kelas. Tangan mula menconteng buku latihan. Terciptalah doodle. Cam tu punya mudah, tanpa dirancang atau perlu terer melukis. Siapapun boleh mendoodle!

 Ok, gua dah dapat apa yang gua nak buat setelah tengok apa yang sahabat-sahabat lain buat. Walau dalam program Imarah Masjid dan dalam masjid plak, tak semestinya kena lukis gambo masjid. Ini satu pemahaman yang statik, skima dan tak bekembang. Sepatutnya tak cam tu! Mesti atau boleh buat ilustrasiyang lain, bukan semata masjid. Kerana lebih menarik bila mesej disampaikan dengan cara tersembunyi agar jamaah yang lemah minda boleh berfikir dan membuka minda bila melihat sesuatu gambaran tersembunyi.

Ilustrasi masjid, orang pergi solat, membaca Al-Quran dan lain-lain bukan tak boleh tapi  tidak mencabar dan membuka minda kerana semua orang tahu, masjid adalah syiar dan tempat ibadah orang Islam. Pendekatan sedikit tricky dalam karya perlu dilakukan dalam menarik minat dan mendidik generasi muda agar berfikiran kreatif atau di luar kotak katanya. Apa yang gua maksudkan, jangan la strait foward  sangat dalam menyampaikan mesej.

Semua yang ada disekeliling kita boleh diambil dan dimanfaatkan dalam berkarya dan menyampaikan mesej. Gua mengambil ikan sebagai subjek utama dalam karya doodle 10x4 pertama gua sebab ia mudah dilukis! Sebab kedua kerana rasa seni sangat la kononnya bila lukis ikan, bunga, air terjun, pokok, rama-rama, bulan, bintang, 
corak ukiran dan lain-lain. Heh!

Mari kita lihat ikan yang meliuk-liku berenang (selain dari dibakar atau digoreng), ikan juga memberi ketenangan pada jiwa kacau dan minda serabut bila melihat beliau berenang.  Kalo tak caya, cuba la beli tiga,lima ekor tiger barb atau kelisa dan duduk tengok ikan-ikan tu berenang dalam akuarium. Leka dibuatnya. Amarah! Jangan la beli ikan emas yang lemah tu. Lemah minda kita melihat beliau berenang! Lagi satu, jangan bela ikan banyak sangat, boleh serabut minda melihat senarai makanan yang perlu dibeli dan jumlah bil! ARGHHHHHH!

Ikan adalah subjek pilihan dalam lukisan doodle gua kerana ia mudah dilukis. Tak perlu bekerut dahi mengingat  rupa kubah masjid, pagar masjid, mimbar atau menara speaker. Tak perlu rasa tertekan.  Mendoodle sepatunya menyeronokkan bukan tensen! Hanya perlu lukis anatomi ikan berulang-ulang dari pandangan mata burung. Nampak bosan ulang perbuatan yang sama, sebenarnya tak kerana seronok melukis lenggokkan ikan. Seni la kononnya! 

Ni kali pertama gua lukis doodle dan gua tak tahu displin doodle yang sebenarnya. Pada gua ( sekiranya betul apa yang gua lukis ni menepati genre doodle ) melukis doodle tak mencabar langsung! Bukan nak belagak sombong. Ia terlalu mudah dari pengalaman gua lebih 28 tahun 'benar-benar' melukis. Doodle seperti main-main. hanya seronok-seronok atau menunjuk-nunjuk saja. Ia lebih pada  gedik-gedik atau mengada-ngada. Kerana pada gua doodle tak perlukan seseorang tu belajar dan tahu anatomi dan lain-lain dengan betul. Lukis saja ikut rasa, gerak hati atau apa yang nak diconteng dalam sketch book. Bebas berkarya la kononnya!

Semua mencari cinta sejati dan bahagia dalam hidup. Itulah yang kita mahu dan usahakan. Inilah yang ingin gua sampaikan melalui karya doodle ni. Tak la berapa tricky tapi memberi ilham/pilihan pada semua bagaimana mencari tema/subjek dalam berkarya dan berdakwah. Jangan hanya melihat atau nampak satu arah/cara saja. Kalo nak berdakwah saja mesti masjid, mesti kubah masjid.  Kena tukar pemikiran ni. Gunakan pelbagai cara dan pendekatan yang kreatif dan menarik.

Semua ikan berenang dari semua hala menuju ke cinta sebenar. Tafsirkan lah sendiri wahai sahabat yang lemah minda dan tak la berapa bijak. Harharhar!


Gua dah kata, ini adalah doodle pertama gua ( kalo betul la yang gua lukis ni doodle ) dan gua sedia untuk ditegur bahawa yang gua buat ni bukan doodle. Salah, tak betul, buruk, huduh,  tak tepat. Doodle bukan macam ni. Blablablaaa....

Tapi fikir balik, apa peduli betul atau salah? Gua akan abaikan semua teguran, kritikan temasuk kalo ada pujian. Harharhar!

Karya doodle gua. Berapa ekor ikan meliuk-liuk dalam ilustrasi ni agaknya? Kira sendiri la kalo nak tahu. Harharhar! Guapun hilang akal dan haluan masa kira jumlah ikan dalam ilustrasi yang gua buat ni. Bila dah siap, gua rasa apa yang gua lukis ni bukan doodle. Doodle ke cam ni? Ntah la. Pada yang pakar, doodle ke cam ni?

Karya encik Amin Landak. Cara penyampaian yang agak menarik tapi beliau hilang akal di tengah jalan untuk mengabiskan karya!

Doodle saudar Am, seorang kartunis dari LHDN yang lebih agresif dari Tuyuk dalam menghasilkan karya! Doodle encik Tuyuk tertinggal la plak nak share kat sini. AHHH! Tak kisah la. Lagipun doodle beliau tak la cantik mana. Harharhar!

Gua lupa nama sahabat yang lukis doodle ni. ARGHHHH! 

Karya encik Wukong. Beliau terpaksa melihat rujukan dari google (handphone) untuk melukis masjid yang pelbagai rupa. Kan menyusahkan. Apapun beliau berusaha!

Bersama barisan pelukis/kartunis doodle yang berjaya menyiapkan karya memasing yang berukuran 10x4 kaki dalam masjid. 

Doodle encik Tuyuk nun paling jauh sayup mata memandang! Korang pelukis doodle tegar la kononnya penah lukis sebesar yang kami buat?

Bukan saja mendoodle, gua gak dijemput untuk mengendalikan Bengkel Asas Melukis Kartun bersama anak-anak kariah Masjid Bukit Indah pada 11 Januari 2015

Bersama sebahagian dari anak-anak murid perserta bengkel Asas Melukis Kartun pada hari ke ketiga program Imarah Masjid. Semua perserta dapat sebuah buku Melukis Kartun Cara Gayour sebagai rujukan dan hadiah dari Masjid Bukit Indah. Terima kasih atas jemputan dan berseronok la mendoodle!



Sunday, December 28, 2014

REKA2014



REKA2014
07 RABIULAWAL 1436H – 29 DISEMBER 2014


Balik saja dari Persidangan Seni Siberlogi Antarabangsa kat Universiti Malaysia Kelantan yang gua sertai pada bulan Jun yang lalu, gua terus dapat emel jemputan dari Dr.Jasni dari Fakulti Pengajian Seni, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang yang menjemput gua sebagai workshop presenter dalam Persidangan Antarabangsa Kreatif Media, Rekabentuk & Teknologi (REKA2014) yang telah berlangsung dari 25,26 dan 27 November 2014 yang lalu.





-       Lima bulan sebelum REKA berlangsung, gua dah dibooking sebagai presenter. Tajuk yang diberi tak sesuai dengan gua. Gua kata pada Dr. Jasni,” saya tak pakar dalam bidang itu, boleh tukar pada tajuk yang lain?”. Tak ada masalah kata Dr. Jasni. Gua cadangkan tajuk ‘KARTUN DAN KOMIK TULEN MALAYSIA’. Pagi tu masa nak sarapan kat hotel penginapan, gua disapa,”err… brader Gayour ke ni?” Yeah! Balas gua. Pagi ni bertemu dengan sorang presenter REKA2014 yang dijemput oleh penganjur iaitu saudara Hazmi dari MIMOS. WE ROCK!




Selama beberapa bulan sebelum sampai ke REKA, gua tak berapa bersungguh menyiapkan bahan pembentangan  gua. Kumpul bahan sikit-sikit. Enjoy life. HEH! Seminggu sebelum REKA baru gua mula pasal gua rasa senang saja. Lagipun bahan-bahan dah banyak gua kumpul. Rupanya ARGHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH! banyaknya benda kena buat sampai bermalam-malam gua tidur hampir pukul 3 pagi menyiapkannya! Habih sakit/lenguh tangan gua mengedit itu ini. Gilo pakcik! Giloooooo! Lain kali kena buat lebih awal. Tak la kelam kabut dan penat gilo!
-      Masa yang diperuntukkan pada gua selama SATU JAM sahaja. Mula 10.30 pagi hingga 11.30 pagi. Dengan bahan yang gua ada, gua rasa cukup la satu jam. Tapi rupanya gua lajak hampir DUA JAM SETENGAH hingga waktu makan tengahari. Dari jauh Dr. Jasni bagi isyarat suruh berhenti pada gua sambil menangis. Hahaha! Patut ada sesi soal dan jawab tapi dah gua henjut sampai lajak masuk waktu makan, mana ada masa. Semua dah lapo! ARGHHHH!


-          Rasa tak puas pasal banyak lagi yang perlu gua sampaikan pada peserta, pelajar dan semua akan pentingnya untuk mempertahankan KETULENAN seni kartun dan komik kita dengan serangan maha dahsyat dari luar dan kecelaruan generasi muda memilih  identiti dalam berkarya. Apapun, gua dah berusaha sedayanya dalam pembentangan mengenai keutamaan dan keperluan menjaga, menerus dan mempertahankan  nilai-nilai KETULENAN kartun dan komik tanahair. 


-          Siapa yang bertanya,’ apa sumbangan gua pada seni kartun dan komik tanahair?’. Pembentangan gua yang bertajuk KARTUN DAN KOMIK TULEN MALAYSIA dalam REKA2014 adalah antara sumbangan yang gua berikan iaitu mengenai kesedaran dan  tanggungjawab semua  karyawan untuk berkarya dengan nilai-nilai keaslian/ketulenan karya Melayu/Malaysia tanpa dipengaruhi oleh gaya dari luar.
 




-          Mesti ramai yang sangka Dr. Jasni adalah seorang awek cunkan. Hahaha! Guapun pada mulanya beranggapan begitu. Ya la, nama Jasni, nama awek tu. Ni la Dr. Jasni, Pengerusi Persidangan REKA2014 yang berusaha gigih dalam menjayakan REKA2014 ni. Syabas doktor! Gua caya lu! Satu usaha pihak USM yang patut sangat dipuji. Oh, sebut pasal USM. Kali pertama  gua sampai ke USM pada tahun 1992. Masa tu gua masih bersama majalah Geli Hati. Jemputan dalam pesta Konvokesyen  USM masa tu. Kali pertama gak gua lalu kat jembatan Pulau Pinang yang sangat gah dan dibanggakan masa tu. Gua dan team singgah berhenti tengah jembatan dan posing amik gambo. Mana ntah gambo tu. Itu semua dah lebih 20 tahun yang lalu. REKA2014, membawa gua kembali ke Pulau Pinang walau tak sempat nak jalan-jalan ke mana. Lain kali je la kalo ada rezeki cheq mai lagi. Insya Allah.




     Gua adalah presenter kedua pada pagi hari pertama REKA selepas Assoc. Prof. Hasnol Jamal Saidon dalam pembentangan beliau bertajuk Electronic Arts. Kebanyakan presenter  adalah hebat, berpengalaman dan pakar dalam bidang masing-masing. Rasa sangat seronok dapat mengikuti sebahagaian dari pembentangan mereka. Antaranya pembentangan dari encik Hussin Khan bertajuk Visual Effect-VFX. Pakar kesan khas CGI terhebat tanahair yang tidak diketahuai umum. Beliau antara insan yang terlibat dalam pengasilan kesan khas dalam filem ‘Life Of Pi’ yang dibuat sepenuhnya di Malaysia. Filem arahan Ang Lee ini telah memenangi empat award temasuk Best Director dalam 85th Academy Awards pada tahun 2012. Kat kredit di akhir filem, nama Hussin Khan tercatat sekali.  Ia menjadi kebanggan encik Hussin Khan dalam kerjayanya.
Encik Hussin Khan berdiri dua dari kanan. Tanpa diketahui umum, banyak kesan khas filem Hollywood dibuat di Malaysia oleh anak tempatan seperti encik Hussin. Kita dah ada kepakaran tahap antarabangsa! Masa gambo ini dirakam, saudara Hazmi ( MIMOS ) sedang menyampaikan pembentangannya yang bertajuk UX Interface. Gua dapat ikuti sedikit.


    Dari USM ke airport dan ke Subang, gua balik sekali dengan encik Hussin. Dari USM kami bersembang panjang hingga ke cafĂ© kat airport dan dalam plane. Macam-macam perkara kami borakkan. Pasal kerjaya masing-masing hingga pasal muzik. Hah! Encik Hussin adalah peminat tegar Sweet Charity, Blues Gang dan Cromok. Oldkool metalhead. Encik Hussin mendedahkan bahawa beliau pernah ada band metal sendiri sekitar tahun 90an dulu. Tapi kecewa dalam muzik, beliau jual gitar elektrik beliau. Hahaha! Hingga hari ini belia masih layan Cromok ketika memandu sambil hangguk kepala! Haha!
 



Terima kasih pada Dr. Jasni ( bukan awek aa… ) USM dan semua ajk REKA2014 atas usaha, kesungguhan dan semangat tinggi dalam kejayaan penganjuran REKA2014. Terima kasih atas jemputan. Gitu gak pada semua kenalan/sahabat presenter. Insya Allah, jumpa lagi. Hidup suburlah kembali KARTUN DAN KOMIK TULEN TANAHAIR!